Friday, April 22, 2011

siapa yang sanggup korbankan...

… keseronokan di dunia untuk nikmat di akhirat?

Well, this is not a matter of writing something bold, or making me look wise in your head and eyes. Saya cuma nak tolong ‘bangun’kan jiwa-jiwa (sekali dengan jiwa pemilik tulisan ni) yang sedang terlena, dengan izin Allah.

Entahlah, dunia ni rasa terlalu indah, kan? Ada keluarga, ada sahabat, ada ilmu, ada duit, ada “fun”, ada kekasih, ada muzik, ada drama, ada tempat-tempat menarik semua… Kadang-kadang bila terfikir satu hari nanti akan tiba masa nyawa ditarik oleh malaikat Izrail dan terputus hubungan saya dengan dunia ni, dada rasa sesak! Macam tak boleh bernafas pun ada.

Rasa tak sanggup, tak sanggup nak lepaskan apa yang dah ada dalam genggaman. Tapi ada sesuatu yang berjaya mengubat rasa ‘tak sanggup’ saya...

Seluruh pohon di syurga batangnya terbuat daripada emas (Sahihul Jami'). Ibu Abbas berkata: "Di antara penghuni syurga ada yang rindu dengan hiburan dunia. Lalu Allah mengutus angin dan menggerakkan pohon tersebut, kemudian pohon tersebut memberikan semua hiburan yang pernah ada di dunia".

SubhanAllah! :')

Kadang-kadang, kita tak tahu (atau sebenarnya tak sedar [?] sedangkan Allah Taala dah kalamkan dalam al Quran) apa yang menanti di kehidupan yang lagi satu.

...Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, akan dimasukkan oleh Allah ke dalam Syurga yang mengalir dari bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan itulah kejayaan yang amat besar. –surah an Nisa', ayat 13.

Tengok, Allah dah kasi tau, kan? :)

Di syurga nanti ada seorang penyeru berkata kepada seluruh ahli jannah: "Sesungguhnya sekarang tibalah saatnya kamu semua sihat walafiat dan tidak menderita sakit selama-lamanya. Sekarang tibalah saatnya bagi kamu hidup dan tidak mati selama-lamanya. Sekarang tibalah masanya bagi kamu tetap muda dan tidak tua selama-lamanya. Sekarang tibalah saatnya bagi kamu bersenang lenang dan tidak sengsara selamanya". -Hadis riwayat Bukhari)

Ini yang menanti kita di kehidupan sana, inshaAllah.

Em, seseorang pernah bertanya: Berapa lama masa kita di syurga atau di neraka? Jawapannya: selama-lamanya. And I wonder, how long is that forever…? Serius, lama mana selama-lamanya tu? Jawapannya tetap selama-lamanya. Boleh bayang tak lama dia macam mana?

Dan kalaulah nak dibandingkan hidup kita di dunia ni yang rata-ratanya cuma berapa? 60 tahun? 70 tahun? 100 tahun? That would not be even close to 1 per 100 of that ‘forever’ we are talking about. Dan patutlah, patutlah… Nabi Nuh a.s sanggup berdakwah selama 950 tahun demi akhirat yang selama-lamanya. Bayangkan, 950 tahun tu pun tak selama mana!

Come one, Nuha~ Awak nak korbankan “selama-lamanya” untuk cinta pada lelaki sedangkan Allah Taala tu Tuan Punya cinta…? Untuk pergaulan bebas lelaki dan perempuan? Untuk dressing ikut fashion? Untuk the so-called fun padahal dunia ni cuma permainan? Hah. Nuha, saya tanya awak ni…!

Allah bertanya lagi (kepada mereka yang kafir itu): “Berapa tahun lamanya kamu tinggal di bumi?”

Mereka menjawab: “Kami tinggal (di dunia) selama sehari atau sebahagian dari sehari; maka tanyalah kepada golongan (malaikat) yang menjaga urusan menghitung."

Allah berfirman: “Kamu tidak tinggal (di dunia) melainkan sedikit masa sahaja, kalau kamu dahulu mengetahui hal ini (tentulah kamu bersiap sedia).

“Maka adakah patut kamu mengira bahawa Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) main-main (tanpa ada maksud) dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami?” -surah al Mu'minun; ayat 112-115.

Janganla jeriiiit, saya dengar, dan saya tak mau :(

Sebab tu, saya nak pesan sangat pada awak-- diri saya sendiri… tolong jangan pernah penat untuk buat segala amal, tolong jangan pernah letih untuk ikut garis panduan yang Allah tetapkan, tolong tolong diri sendiri, sebab cuma yang itu boleh jadi peneman kita bila nyawa ditarik, dan terputus segala hubungan dengan dunia.

Dan (sungguh ngeri azab yang bakal menimpa) sekiranya engkau melihat ketika orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (sambil merayu), “Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya, maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik, sesungguhnya sekarang kami telah yakin,” –surah as Sajdah, ayat 12.

Awak plan nak merayu pada Allah saat dah ada di dalam alam barzakh? Mana mungkin Allah Taala nak dengar rayuan kamu untuk kembali ke dunia, Nuha~ Moga kamu terus istiqamah, sayang~

P/s: Dan siapa di antara kita yang masih mahu menghambakan dirinya pada dunia…? Wallahua’lam.