Sunday, April 3, 2011

sabar itu cahaya.

Salam 3alayk~

Macam biasa, yang waktu sekarang ni pun tengah mencuri masa buat nota Physiology. Mesti terbosan-bosan kamu kan setiap kali baca pun saya tengah mencuri masa yang sepatutnya belajar- macam jahat sangat pulak patut pergi study tapi tulis blog *menitis ayaq mata.

Baru lepas solat Maghrib. Baru lepas basuh baju. Baru lepas pergi usrah (lepas sebulan setengah tertunda sebab study week, evacuation & whatnots). Dan Alhamdulillah, Allah pilih saya lagi untuk ada dalam kalangan mereka yang mencari mardhatillah. Tak cukup rasanya rasa syukur yang ada untuk nikmat yang ini.

Sabar itu cahaya. -kata Kak Nisa'.

Bukan sabar yang selalu kita cakap kat orang "okay awak, bersabar k! Sabar, sabar!". IT'S NOT THAT KIND OF SABAR. Okay, it is tapi bukan sabar yang setakat sabar di mulut. Ento fahmah? Sama macam bila kita tulis status Fesbuk- ada orang meninggal & orang pun berduyun-duyun comment "al-Fatihah" memanjang tapi cuma tulis and they did not even ACTUALLY recite it!

Okay balik pada sabar tadi.

Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan. -surah at Anbiyaa'; ayat 35. *saya bacakan ayat ini untuk di-tadabbur bersama tadi.

Kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan. Tolong jangan fikir kalau cuma yang malang bertimpa-timpa tu satu ujian dari Allah. Tau tak, nikmat kekayaan, kepandaian, yang Allah pinjamkan semua tu pun satu dugaan. Apa kalau harta tinggi melangit, tapi digunakan pada jalan yang salah, Allah akan redha...?

Jadi nak katanya, ujian yang Allah hadapkan ke wajah kita tu, diibaratkan sebagai kegelapan, dan sabar- cuma sabar- yang boleh menerangi kegelapan tu sebagai cahaya.

Ramai, ok tak, semua orang pun tahu sabar tu apa. Tapi siapa yang betul-betul sabar? Yang betul-betul jadikan sabar tu sebagai solusi pada masalah yang dia alami, sebagai jalan keluar, sebagai tanda pergantungan dia pada Allah Taala? Allahuakbar, jujurnya saya sendiri jauh lagi.

Jadinya kata-kata kali ni satu peringatan untuk saya yang akan datang- kalau dia membaca di terkemudian hari. :')

Jika kita bangun di pagi hari, dan memikirkan untuk mendapatkan dunia, hidup kita pada hari tu akan jadi kucar-kacir. Tapi kalau kita bangun di pagi hari dengan akhirat di depan mata, inshaAllah, everything will fall into its place. Dunia akan kejar kita. -Kak Nazirah.

Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir? -surah al An'am; ayat 32.

Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. -surah ali Imran; ayat 185.

Dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini (meliputi segala kesenangan dan kemewahannya, jika dinilaikan dengan kehidupan akhirat) tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan; dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui (hakikat ini tentulah mereka tidak akan melupakan hari akhirat. -surah al 'Ankabut; ayat 64.

1 comment:

hani idzaida said...

nuha, sangat like :')