Friday, July 16, 2010

to live well, or live hell.

Everyone has their own skeletons in the closet. Semua orang ada jerangkung dalam almari masing-masing. Haha, mengadanya nak buat dwibahasa. :p Anyways, bukan lah nak kata semua orang pun bela jembalang, tak ada tak ada.

Read between the lines, please. Fikirkan dulu, kalau dah betul-betul tak dapat, baru tanyakan pada aku ya. But I believe, you guys are smart enough to figure it out.

Semalam masa muhasabah diri, aku terfikir.

Sesiapapun kalau tau jerangkung macam mana yang ada dalam almari seseorang yang dia rasa dia kenal, mesti ada second thoughts tentang orang tu. Kalau lambat laun boleh terima dia seadanya, alhamdulillah.

Tapi tipu lah kalau saat kebenaran tu datang depan mata, you're not having stigma and not being judgmental towards them.

Aku tuliskan pandangan ini atas tiket aku sendiri pernah skeptikal.

Rasional ke kalau aku kata... sebaik dan seberubah mana pun seseorang tu sekarang, kadang-kadang orang masih lagi pandang kesalahan masa lalu dia? Masih pertikaikan sikap niat perangai tingkah dia.

Maka seharusnya orang yang sedang menggelupur hendak berubah itu lakukan apa? Sebab sebesar mana pun langkah dibukak, insecurities tu mesti ada dalam diri dia.

Dan dari celah mana aku rasa aku layak nak dapat lelaki berperibadi macam Saidina Ali? Yang macam Umar Al-Khatab? *sarcasm. Dari ceruk mana pulak aku rasa aku boleh nak bersaing menjadi perempuan seperti Aishah? Seperti Maryam? Seperti Fatimah...?

Ya Allah.

Mungkin tu juga jadi one of the reasons why I was being a severe gamophobia. Sebab aku rasa memang takkan ada sesiapa yang akan faham kalau dikisahkan tentang jerangkung-jerangkung yang ada dan kalau nak dicerita, memang takkan pernah selesai dinamakan satu satu.

Silap silap tak sempat habis kenal tekak dah kering dulu nak menyebut. Lebih malang kalau yang mendengar dah buat muka dan mula nak bukak langkah seribu jauh tinggalkan aku.

Macam takkan pernah layak untuk siapa siapa sampai bila bila.
Enough said.
It is hard to forget the past, to live with the present and to fight for the future.

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan mereka mengubah nasib mereka sendiri."

To live well, or live hell.



I choose.
It's my call, really.

No comments: