Monday, July 26, 2010

buatmu puisi terpendek 3.

Dan sebaris nama itu kembali mengisi hari hari aku.
Walau sekadar untuk dua hari.
Dan jari jari aku kembali galak menyusun ayat.
Hanya untuk tatapan sepasang mata.
Dan senyuman kembali terukir.
Di setiap kali kehadirannya.
Dan harapan macam kembali bertebaran di depan mata.
Persis zaman dulu dulu itu.
Dan aku hampir kembali kehilangan diri.
Untuk kesekian kali.

Kadang-kadang aku terasa semacam dia masih 'di sini'. Tuhan, sekiranya perkara yang aku sukakan ini memudaratkan dan bakal memburuk, maka jauhkanlah aku daripada semua ini, Ilahi.

Aku mohon dengan sangat.

Terasa macam dah hilang sikit kekuatan. Hari demi hari. Ya Allah..., sungguh aku kasihankan diri sendiri. Kembali lah, sayang. Kumpulkan segala cebisan yang tersepah.

P/s: Kadang-kadang kita tak boleh untuk terlalu cepat menghukum. Kenal dulu luar dalam, tahu dulu kisah cerita, and then you decide. Social Life 101.

No comments: