Monday, July 5, 2010

And I thought I was strong enough.

Aku tak tahu apa yang dah terjadi. Serius. I don't have any vocabs to explain even to myself. It just happens. And I am not proud of it. Not even close of being happy with the outbreak.

Rasa sangat kecewa.
.
.
.
Aku rasa aku dah hilang diri sendiri sekali lagi.
*terdiam.
.
.
.
Kejap. Beri aku sikit masa lagi. Kalau ada yang bertanya berapa lama akan aku biarkan semua ini untuk terus berlaku,

Apa boleh kalau aku terdiam lagi...?
.
.
Aku tak pernah mintak lah semua ni untuk terjadi. Walaupun aku dah pernah jangka. Tapi aku tak pernah sangka pulak memang betul-betul akan berlaku.

And I let myself down for once and for all. Damn it!
.
.
.
Tuhan, sesungguhnya aku masih lagi hambaMu yang sangat hina. Jauh lagi untuk layak mendapatkan setiap nikmat dan ganjaran yang Engkau janjikan. *sebak. Mungkin saja aku takkan pernah layak.

Takkan. *terdiam. Kejap, dada rasa sesak.
.
.

Maaf, aku masih jauh dari bayangan kalian tentang aku. Kembali jauh. Dan mungkin akan terus jauh...? *mengeluh. Mungkin saja. Maaf sekali lagi. Aku belum cukup kuat.

Masih tak sehebat yang kamu kamu sangkakan. --> pinjam ayat Kak Diba.

P/s: Apa boleh kalau aku mohon untuk kalian mendoakan aku...? *senyum lesu.

3 comments:

☺[ai][sUmi]☺Chan said...

apa pun yang tgh dialami.. banyak2 kan sabar yer :)

dai-chan of luck said...

ganbatte!, you can do it! :DD

Nurulhana2000 said...

Ingat pesan arwah atuk. "Hidup ini perjuangan"