Monday, June 21, 2010

surat surat cintanya Dia.

Orang di sini nak tumpang tanya.

Ada salahnya atau tidak kalau aku kata... aku sudah ada rasa benci pada dunia? Pada dosa-dosa yang dilakukan kita-kita semua, yang semacam terus menari di depan mata?

Dan apa ada salahnya kalau aku inginkan Allah Taala untuk ambil nyawa aku sebelum Hari Perhitungan tiba? Maaf umi, maaf abah. Kalau soalan yang ini buat kalian terasa. Nua sayang umi dengan abah!

Nauzzubillah minzalik.

Tapi aku tak rasa aku sanggup untuk tunggu hingga datangnya saat Hari Kiamat dihadapkan ke muka. Saat manusia bergelimpangan menunggu ajal mereka penuh seksa sambil digoda Al-Masih Dajjal tanpa rela.

Aku, hambaMu ini, tak sekuat itu, Ilahi.
.
.
.

Aku tau, aku takkan pernah layak nak khabarkan surat-surat cinta Allah pada kalian. Allah Taala tu awal-awal lagi dah kasi pesan.

Patutkah kamu menyuruh manusia berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca kitab Allah, tidakkah kamu berakal? --Surah Al Baqarah, ayat 44.

*terdiam*
Ya, tidakkah kamu berakal?

Sebab tu orang orang sekeliling selalu cakap. Sila ukur baju di badan sendiri. Sila pergi cermin dan tatap muka sendiri molek molek. Baru layak untuk tegur mereka yang lainnya.

Kalau tak nak kena sindir secara percuma.
.
.
.

Untuk seorang kawan yang dah macam kakak saya, tolong jangan seksa diri awak menangis hari-hari hanya sebab lelaki... *saya merayu* Kak, awak kuat saya tahu. La tahzan ya ukht.

Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. (Sekali lagi ditegaskan), bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. --Surah Al Inshirah, ayat 5 & 6.

Awak tak makan, awak masuk hospital, awak sedih macam tu sekali hanya sebab lelaki yang pada awalnya sudah punya kekasih lain. He's not even worth it, sis. I know you love him that much, tapi betul ke itu cinta?

Kalau kita sayangkan seseorang, kalau kita cintakan seseorang, kita patutnya takkan sanggup nak sakitkan orang tu kan? Dan cinta ke namanya kalau dia lemparkan jalan ke neraka untuk kita, kak? Cinta ke tu kak...?

Kalau itu cinta, saya sanggup berqiam macam ni sampai bila-bila.

*Yang ini untuk yang tengah bercinta.
.
.
.

Bagaimana kamu tergamak kufur (mengingkari) Allah padahal kamu dulunya mati (belum lahir), kemudian Ia hidupkan kamu, setelah itu Ia matikan kamu, kemudian Ia hidupkan kamu pula (pada Hari Akhirat), akhirnya kamu dikembalikan padaNya (untuk diberikan balasan atas segala yang kamu kerjakan). --Surah Al Baqarah, ayat 28.

Bagaimana...?! Aku tanya. Sungguh, aku hilang kata-kata untuk yang ini.
.
.
.

"Bekerjalah kamu seperti kamu ingin menongkat dunia. Beribadahlah kamu seperti kamu akan mati pada esok harinya."

*terdiam* *lama* Jangan pernah putus asa wahai teman. Saya ada kat sini, menghulurkan tangan untuk awak rebahkan segala cerita resah yang awak rasakan.

Sesungguhnya tidak ada yang berputus asa daripada rahmat Allah, melainkan kaum yang Kafir. -- Surah Yusuf, ayat 87.

Awak kata nak jadi sahabat fillah saya. *senyum*
.
.
.

Saya yang sekadar meluahkan. Saya yang masih lagi hamba Allah yang hina. Masih tak layak untuk siapa-siapa... Jangan punya rasa untuk gadis semacam saya.

Mungkin nanti awak sampai terlupa apa itu bahagia.
.
.
.

P/s: Semua kata-kata ini datangnya daripada Dia yang Maha Bijaksana. Bila-bila masa boleh ditarik nikmat ini tanpa amaran darinya Dia. *senyum*

No comments: