Saturday, May 29, 2010

the death invitation letter.

Ini pesanan aku untuk diri sendiri.

Thanks to habibi yang bagi link cerpen penuh makna tu dekat wall Facebook. ♥ It means a lot, more than you could ever imagine! :) Rasa macam kena tampar dengan ayat-ayat dalam cerpen tu banyak kali. Err, dah beberapa minggu tak kena headshot sampai macam tu sekali, hihi.

I cried.

Tak lama, tak banyak, tapi cukup untuk buat aku bersyukur yang aku masih mampu menangis bila terasa insaf dan mahu makin dekat dengan Kekasih.

Kisahnya tentang lelaki dengan nama Naim yang tinggi ilmu agamanya tapi dek kerana jatuh hati pada seorang gadis (yang juga tinggi ilmu agamanya), dia jadi hanyut. Serius, kalau baca akan rasa dekat dengan watak watak dia sebab ceritanya tentang kita kita ni hah. Tak lari mana pun.

Yang aku rasakan headshot tu bila disertakan ayat dari surah As-Saf, yang bilamana Allah Taala berfirman,

"[2] Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak lakukan, [3] Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak lakukan."

Atau dalam kata lain, jangan kau melarang apa yang tidak engkau kerjakan. Dalam cerpen ni, Naim selalu bagi tazkirah tentang jangan bercouple, jangan berzina hati, sedangkan akhirnya dia sendiri yang terlibat dengan semua tu...

Rasa macam aku selalu je cakap tak serupa bikin. :( Sedihnya.

But the ultimate headshot bila sampai part yang heroin cerpen tu rasa surat pertama dia untuk Naim (yang hanya tulis ucapan terima kasih sebab Naim tolong dia masa dalam kesusahan), sebenarnya surat jemputan ke neraka.

Pergh. Memang berdas-das headshot aku kena!

Untuk kawan-kawan lelaki aku, semua lah dari sekolah rendah sampai zaman Univ ni, dan untuk mantan-mantan pacar (ececeh), mintak maaf sangat sangat sebab rasa macam aku dah banyak je keluarkan surat jemputan ke neraka untuk korang. :'(

Mintak maaf sekali lagi walaupun surat jemputan tu dibagi secara tak langsung oleh aku dan diterima oleh korang tanpa sedar, tanpa sengaja. Serius aku baru tahu ni. Mintak maaf banyak-banyak...

InsyaAllah masa akan datang takkan ada lagi. I'll try to not giveaway those freakishly terrifying letters kepada sesiapapun. Anyways, kalau nak rasa kena headshot, tekan sini. :)

2 comments:

Att Ashburn said...

salam nuha...
thanks for sharing...
mmg headshot betul...
truth is, I learned a lot from ur blog, so keep writing stuff like this...

Ukhwah Fillah.

nhmnrh said...

wsalam sis. :)
afwan hehe. kan mmg headshot! sbb tk sangka sgt, huhu.

insyaAllah, i'll keep on writing something benificial hehe.

ukhwah fillah abadan abada ;)