Friday, December 31, 2010

air mata belum tentu cukup.



Betapa, saya rasakan... dengan masa lalu yang penuh kekhilafan, saya takkan pernah layak untuk disayangi dan dikasihi sampai begini. Allah.

Betapa pada saat terakhir sebelum diangkat rohnya, Baginda melafazkan "ummati, ummati, ummati". Begitulah sesudah Baginda dibangkitkan nanti, ucapan yang asyik Baginda tanyakan; "di mana kah ummatku? di mana kah ummatku?" Allahuakbar.

Dan fikirkan sejenak. Bagaimana agaknya perasaan Baginda jikalau dapat melihat tingkah laku kita, ummatnya ni, pada ketika ini? Allah. Tak dapat saya bayangkan.

-Terima kasih, Salina. Kak Nuha hargai betul :')

Tuesday, December 28, 2010

can you feel the ibrah?

Selepas berbual dengan habibty tadi, saya jadi terperasan sesuatu. Tentang ujian yang Allah Taala turunkan, tentang fitnah yang boleh menggugah jiwa, tentang dugaan yang kadang-kadang boleh menghilangkan iman di dada.

Oh. Bahaya, bahaya.

Kenapa, ya. Kalau kita selalu ucapkan "Aku cintakan Allah, Aku rindukan Allah" dan sebagainya, tapi bila dihadapkan sedikit cubaan, kita dah mengagau mengeluh berpanjangan. Sampai terkadang, terkeluarnya kata-kata yang bukan-bukan bagi ekspresikan perasaan.

Bukan kalau kita cintakan seseorang, kita terima baik buruknya dia, seadanya dia saja kan? Biar kalau ada cacat cela, kita tetap anggap itu bukan kelemahannya dia, tapi menjadikan dia istimewa berbanding mereka yang lainnya.

Hoh. Indah, indah. Saya patut letak love. Kejap ye. ♥ Okay dah.

Lalu untuk apa semua keluhan..., kalau ujian tadi datangnya dari Dia Yang Maha Pemberi Cinta? Jujurnya rungutan tu tak perlu ada, kan? Sebab semuanya didatangkan daripada Ilahi untuk kita, tanda cintanya Dia pada kita.

Maka bergembiralah kamu yang sedang didugakan oleh Tuhan. :)

Tapi bukanlah maksudnya perlu diterima saja ujian yang dihadapkan tanpa kita mengambil ibrah ataupun memohon agar dipinjamkan pertolongan oleh Allah Taala. Berdoalah, dan yakin kalau Allah Taala mendengar setiap apa yang kita hajatkan.

Sama sahaja kepadaNya: sesiapa di antara kamu yang merahsiakan kata-katanya dalam hati dan yang menyatakannya; juga yang bersembunyi pada waktu malam dan yang keluar berjalan pada waktu siang. -ar Ra'd: 10.

Dari Anas bin Malik; telah berkata Jibrail: wahai Tuhan, Engkau tunaikanlah hajat hambamu, maka Allah menjawab: biarkan hambaKu itu kerana Aku mencintai suaranya.

Saya perlu serap fikrah ni dalam hati saya ni. Biar lain kali, kalau diuji sampai saya tersungkur terhempap dek langit sekalipun dan mungkin takkan pernah mampu untuk berdiri, saya tetap boleh mendongak, cuba untuk merangkak, sambil tersenyum.

Walaupun senyuman saya nanti mesti sumbing habis. Tengah sakit la katakan. Tapi tak apa. Yang penting saya senyum. Kan? :)

Monday, December 27, 2010

:)

Ye, bila hati dah terikat kerana Allah... inshaAllah jalinannya takkan mudah putus, takkan cepat terlerai, dan simpulannya seerat urwatul wusko (tali yang sangat kuat dan kukuh). Moga takdir ini untuk kita, ya habibi. :')

All the best for your upcoming, exam! Kita doa dari sini, lastik pergi sana. Okay?

***
Asfour Crystal, Cairo.

Eid Milad yang terlewat untuk sepupu saya yang sebaya tapi manjanya lebih dari saya (eh iya ke?). Tak aci. Orang lain dah lama 19 tahun. Huh. Tapi kesian jugak lah, he he. Lagi lima hari, bila masuk tahun baru, awak dah 20 tahun dah :p Kiranya 19 tahun cuma untuk lima hari. Hah.

***
Alexandria. Dah rasa betul macam ninja ni dengan hitam segala.

Dah berjaya namakan rumah kitorang, hihi. Baiti, jannati bita'tunna ni dinamakan "Beyt Mahal". Terpulang nak didefinisikan bagaimana. Mumtaz Mahal yang dibinakan untuknya Taj Mahal tu ke. Di Tagalog-kan menjadi cinta ke. Ataupun mahal as in mahal. Expensive. :)

Kalau orang tanya, kenapa pilih letak Mahal... jawabnya; Ehhh, kitorang mahal plakkk. :p Mahu tak kena sekeh sorang sorang? Huk huk huk. Tapi ni serius ni. Sikitpun tak main-main.

***
Terbaca status seorang sahabat. Allah. Sekejap saya tuliskan kat sini. Baca dengan nada tenang, please? :)

mengharapkan seorang lelaki dan perempuan untuk bersahabat baik tetapi tidak melakukan maksiat kepada Allah adalah seperti meletakkan seekor monyet dan seikat pisang dalam satu kandang dan mengharapkan monyet itu tak makan pisang tersebut.

Ternganga sekejap saya membacanya. Anologi yang saya kira tepat, pedas dan mengena. Shukran, dear!

Saturday, December 25, 2010

; of berhikmah dan cinta.

Saya baru tahu semalam kalau 'berhikmah' tu sebenarnya subjektif.

Sketsa 1

Unit Hisbah: Assalamualaikum. Maaf ya. Dosa hukumnya kalau enta dengan enti makan berduaan di restoran macam ni. Boleh minta enti ke meja lain, dan nanti kami akan hantarkan enti balik ke rumah.

Yang gadis: Ehh. Enta ni kalau nak tegur tu berhikmahlah sikit! Kan Islam ajar kita kalau nak menegur ni kena berhikmah. Lepas tu, kita tak boleh mengaibkan orang di khalayak ramai...! Enta tegur macam ni, malulah ana depan semua Pak Arab ni.

Unit Hisbah: ...

Sketsa 2

Gadis A: Couple tu hukumnya haram, kan? Tak ada dakwa dakwi lagi. *senyum.

Gadis B: Ehh, tapi kan, Islam mana ada haramkan cinta.

Gadis A: Memanglah Islam tak...

Gadis B: Cintakan fitrah manusia. Jadi tak apalah kalau kita bercinta pun kan. Kan?

Gadis A: ...

Kalau dilihat, kan kan kan, rasanya ini situasi yang tengah rancak berlaku sekarang. Yang mana kalau sesetengah orang tu menggunakan Islam sebagai modal diorang untuk back-up apa je tindakan yang diorang buat.

Serius lah, menyedihkan.

Bak kata doktor (bakal, inshaAllah) yang didatangkan dari Zagazig semalam, "kebanyakan orang pada hari ni, beramal dengan sebahagian daripada al Quran, dan meninggalkan sebahagian yang lain." Allah.

Jadi katanya, jangan disempitkan skop 'berhikmah' kepada cakap lemah lembut dan sopan santun. Sebab semuanya bergantung kepada situasi. Kalau waktu tu kita rasakan dengan tangan tu berhikmah, gunakan tangan (baca: kuasa). Kalau rasa dengan kaki tu berhikmah, gunakan kaki (mungkin kaki yang sebenar-benar kaki ke doktor?).

Haha. :) Lebih kurang macam tu lah perumpamaannya.

Sebenarnya point beliau kat sini, kita yang sebagai daie; tak boleh takut atau beralasan untuk laksanakan amar makruf nahi mungkar. Hah. Belok sana belok sini, rupanya ini.

Untuk yang kedua. Ya, Islam memang tak mengharamkan cinta. Sebab cinta tu tak tertakluk pada cinta akhawat-ikhwah saja, kan? :) Tanpa cinta, dunia boleh huru hara. Tanpa cinta, jiwa boleh merana. Oke, ini sebenarnya ambil lirik lagu sikit. Hihi.

Cumanya, kalau di Malaysia, kita dah dihadapkan kalau bercinta tu maksudnya couple pegang tangan, dating sana sini tanpa hirau hukum hakam. Tirus sangat tu. Bak kata Hilal Asyraf, jangan dikotorkan perkataan 'bercinta' dengan fikiran yang macam tu. Bayang dan ikutkan cara yang Islam ajarkan. Dan inshaAllah, :)

Laporan si tudung purple, Seminar Mentor, Markaz Banat Utubis Gadid.

Friday, December 24, 2010

tahniah untuk si hensem. ha. ha. (correction)

Oke, gambar ni saya recycle balik. Tak apa, kan?

Tahniah untuk budak yang dah reti nak menjaga badan dan takut nak makan kek, benda manis waktu malam sebab takut gemuk. Haiya kamu ni. Tak apa lah, sebab kamu ni adik kakak, kakak approve kan~

Sila jadi hensem dan macho dengan sebanyak-banyak yang boleh. Baru lah best sikit kalau berjalan tu kakak nak mintak kamu berlakon jadi pakwe slash bodyguard kakak! :D Teeheehee.

Hoh. Tahniah untuk straight A's PMR kamu, nan! Alhamdulillah, alhamdulillah, I am so proud of youuuuuuu. Bejerih (ecewah) kakak drive kereta kehulur kehilir hantarkan kamu ke tuition sampai pecah pasu rumah orang (makcik, serius saya tak sengaja T___T) masa cuti summer hari tu.

Well done! Tak sia-sia la kakak pekik-pekik kat rumah tu kan? Ha ha ha.

Oyya. Tahniah lagi sebab dengan straight A's ni, tak perlu lah adik kakak yang seorang ni ke RMC. Fuh, lega. Dah takkan berdengung telinga dengar rengekan kamu yang asyik kata; I'M TOO YOUNG TO DIEEEE, setiap kali abah bawak isu nak masukkan kamu ke RMC.

Lepas ni dah boleh lega pergi masuk SBP atau MRSM dah ;)


Hoh, baru dapat khabar dari umi tentang budak ni yang setuju pulak dengan cadangan abah nak masukkan dia ke RMC. Allah, hai. Moga semuanya selamat untuk adik saya yang seorang ni. Huk.

Tapi ingat, ini baru kejayaan kecil yang Allah pinjamkan untuk usaha Anan tau. Banyak lagi benda yang perlukan kejayaan Anan lepas ni. :) Jangan banyak main dah. Form 4 bukan honeymoon year tahuuuu. Kakak sekeh kamu nanti kalau berjoli banyak sangat! Hah.

Nota kecil: Nan, kakak love youuu~ Ngeh3.

Sunday, December 19, 2010

saya rindu umi sangat sangat!

Hari ni saya simboliknya seperti ini. Tak faham pun tak apa, :)

Saya sepatutnya dah pergi beradu sekarang.

Tapi disebabkan esok budak-budak PBL nak buat jamuan ringkas untuk akhir Semester 3 ni, kerahkan juga diri sediakan puding caramel untuk diorang :) Apalah sangat puding caramel ni kalau nak dibandingkan dengan Nasi Tomato hasil air tangan Muhaimin nanti. Teeheehee.

*Dah kecur air liur ni. Ayyok!

Dan saya rasa saya dah terlalu rindukan umi sangat sangat sampai Allah Taala beri peluang untuk umi call anaknya yang seorang ni jauh-jauh dari Malaysia hari ni. Dua kali pulak tu! Ingat senang ke, cik Nuha? Awak patut bersyukur tau!

:')

Err. Saya dah puas menangis dah tadi. Cadangnya esok petang lepas kuliah terakhir, saya nak giat membuat karipap untuk bekalan cuti belajar yang selama sebulan ni. Tup tup, masa nak mengupas kentang guna potato peeler tu, saya pergi kupas kulit jari sendiri....

*Kalau nak digambarkan luka tu, mungkin boleh kata jari saya dah tak ada rupa jari lagi. Rata. Dah tak ada lekuk. Allah. Yang tukang describe ni pun tahu ngeri.

Akibatnya, darah tak mahu berhenti mengalir sampai EMPAT JAM. Lepas mengadu pada umi (huhuhuhu, saya memang anak umi saya), terus call kakak usrah; Kak Ha, dan seret sepupu saya mintak tolong temankan ke mostashfa.

Elok elok je depan doktor, darah saya berhenti mengalir. Tak tahu nak merungut ke tak, sebab sampai je rumah...., darah mengalir deras balik. Apekaaaaah? T___T Sebenarnya terlebih dari bersyukur tak perlukan suture walaupun lukanya dalam. Kalau perlu dijahit, mungkin wassalam saya jawabnya.

Dan singgah ke farmasi, pharmacist tu suruh saya telan broad spectrum bactericidal antibiotic tablet. Ternganga la kejap. Bactericidal? Fuh, kronik juga luka saya ni rupanya... Tapi hebat mana pun ubat tu... saya payah nak menelan. Aduhai.

Umi, nua cairkan ubat tu lepas kerat empat. Hihi.

Darah, awak ni nakal macam internet saya! Depan mama hamboi kemainnnnn. Tiptop, laju habis. Tak baik tau buat saya macam niiii, :(

P/s: Esok PBL terakhir dengan mereka semua tu. Huk. Akan rindu kamu kamu kamu kamu. Err, dah tak larat nak taip perkataan kamu lagi. Semua lah saya akan rindu! Tak keterlaluan kalau kata this is the best PBL group I've had so far. Kot. ♥

Sunday, December 12, 2010

moga terusan mekar ke Firdausi.

Untuk dua bidadari hati (baca: sahabat fillah) saya, like I said on my status, thank you so much to both of you, for being born today, 19 years ago... Dan syukurLillah Allah menemu-silangkan takdir kita bertiga untuk berjumpa, berkenalan dan bersahabat.

Serius, takkan pernah jemu untuk katakan yang kita sayangkan korang, Lillahi Taala.
:')

Moga rasa kasih untuk kalian ini, indah mekarnya hingga ke pintu Firdausi... Allahuakbar, ameen ameen inshaAllah. Dan, sangatlah teringin nak hadiahkan lagu bawah ni untuk korang berdua, hihi.



I almost cried hearing this song, mengenangkan pertalian hati kerana Allah Taala antara kita bertiga. Moga Allah Taala mengasihi kalian berdua kerana menyayangi sahabat kalian yang sorang ni keranaNya.
:)

Sanah helwa, sayang sayang saya! ♥

Friday, December 10, 2010

kerdil dan indahnya menjadi hamba.

Saya lagi sedang menghukum sebenarnya. Tapi tak kuat. Dan akhirnya saya terpaksa biar melolos lagi... Tahu tak, saya memang perlu mengajar kamu ni? Mana boleh kalau kamu berjaya je saya hadiahkan segala benda, sedangkan kalau mengecewakan, dibiar tanpa balasan.

Kamu tak aci. Tak aci sangat.
Dan akhirnya, saya jadi marah dengan diri sendiri.

Okay. Bebelan yang tak terluah pada manusia, saya cakarkan di sini. Maaf untuk kamu-kamu yang jadi mangsa terpaksa membaca. Ma3lish jiddan. Tapi saya tak boleh janji untuk tak ulang kembali. Makanya, ma3lish lagi. :(
.
.

Sebenarnya mahu hadiahkan lagu ini untuk kita kita yang status hidupnya adalah hamba Ilahi.

Umi saya kata, kalau kita nak beri sesuatu pada seseorang, kita kena bagi benda yang paling kita suka, yang paling kita sayang. Makanya, sudi tak nak terima lagu yang paling indah bagi saya...? *tangan menyusun jari sepuluh, dibawa ke bibir, dan mata terkelip-kelip.

Kernanya, lagu ini tak pernah gagal untuk mentarbiyah saya setiap kali dijadikan santapan halwa telinga. Kadang-kadang tu diulang-mainkan sehingga ketiduran. Moga kamu turut rasakan betapa indahnya menjadi hamba dengan rahmat yang tak putus-putus dari Ilahi. *senyum.

InshaAllah, saya doakan.

Indah, kan? :')
Betapa kalau tiada maghrifah dari Tuhan,
kita mungkin saja takkan pernah dapat hidup tanpa resah di dunia,
mengenangkan timbunan dosa yang tak terampunkan
.
Allah.

Kak Ha katakan pada kami sewaktu usrah petang menjelang Maghrib tadi, sewaktu Allah Taala tanyakan siapa di antara ciptaanNya yang sanggup mentabir bumi, tiada siapa yang menyatakan persetujuan.

Tumbuhan menolak, burung menolak, bahkan gunung-ganang juga menolak. Hanya Nabi Adam a.s yang sanggup mentabir bumi. Sebab tu, kita-kita ni, digelarkan khalifah Allah di muka bumi. :)

Dan saya sukakan usrah yang sebegini. InshaAllah mahu teruskan berusrah bila balik ke Malaysia, dengan izin Tuhan.

Tuesday, December 7, 2010

gugurnya daun-daun layu.

Sepanjang petang membawa ke malam.

Banyak sangat dosa khilaf saya, makanya Allah uji sampai begini, kan? :') Mulanya mengomel dan mengaduh juga... tapi bila difikir-fikir, kalau ini permulaan gugurnya titik-titik hitam dalam hidup saya sempena permulaan tahun baru dalam Islam...

Allah, rasanya sakit yang ditanggung ini tak ada nilainya.

Apalah sangat migraine yang dah lama tak mengacah saya, tiba-tiba datang menyerang bagaikan bilahan pisau paling tajam baru diasah, menikam kejam bahagian kiri otak sampai bekerut-kerut muka dan susah nak membuka mata.

Dan saya yang sedaya upaya tetap tersenyum dan bergelak ketawa..., mendengar celoteh housemates kesayangan sekaliannya sambil memasak hidangan malam tadi.

Apalah sangat, kan? :')

Dan ketika tulisan ini saya taipkan huruf-hurufnya pun, sakitnya masih terasa..., tapi saya kena kuat. Mana boleh dimanjakan sangat tubuh ni. A professional daie to be (inshaAllah in the near future) can't be too mellow, yes?

Saya tak mahu lepaskan peluang menyambut Maal Hijrah dengan mahasiswi lain di dewan Perubatan Cawangan Mansurah, makanya dalam kesakitan saya gagahkan diri hadiri Forum sambutan Maal Hijrah bertemakan Mencari "Spirit" yang Hilang.

Dan saya tak dikecewakan. Allahuakbar!

Terima kasih sangat pada ahli panel yang banyak memberi ibrah tentang erti penghijrahan. Tentang bagaimana perlunya kita mentajdidkan niat, juga tentang apabila terhakisnya keimanan, kehidupan beragama juga akan turut terjejas.

Dan kata-kata yang paling suka, tentang bagaimana mahu tahu Allah ingat akan kita. :') Yang mana saya diberitahu, pada saat kita mengingati Allah, maka pada saat itu jualah Allah mengingati kita. ♥

Tak sia-sia saya korbankan cuti hari Selasa saya; melompat turun dari katil, berperang dengan kedinginan air paip di kala pagi, dan berjerih melawan asakan migraine yang tanpa henti pada permulaan awal Muharam ini. :')

Yang mana bagi saya, sakit ini merupakan sebaik-baik hadiah tahun baru yang pernah saya terima, tanda kasihnya Dia pada saya. Tidak ada yang lebih istimewa daripada nikmat berpeluang diuji oleh Allah Taala... demi sebuah permulaan hidup yang baru, inshaAllah.

Jangan diucapkan takziah pada saya untuk kesakitan yang sedang saya rasakan, kerana sungguh, tidak ada sakit yang lebih indah daripada ini.

:) Salam Maal Hijrah 1432H. Wallahua'lam.

Nota kecil: Umi dan abah, I have taken my Caffox for the migraine. Need not to worry, :) I'll be fine inshaAllah, and definitely won't be missing lectures. Heehee.

Sunday, December 5, 2010

kalau mahu saya mencium bumi.

Dan kosongnya aku tanpamu seperti ini.

Saya harap apa yang dicuri daripada saya dikembalikan. Tolong pulangkan...? Saya dah hampir lelah di sini. Kepenatan mencari apa yang saya kehilangan sebelum tahu bahawa saya kecurian.

Kalau mahu saya melutut menunduk mencium bumi, tanpa sedikitpun menadah pandangan ke langit, inshaAllah saya akan cuba usahakan. Cumanya, kamu perlu bersedia untuk pulangkan apa yang kamu ambil tanpa izin.

Saya dah tak kisah dengan maruah saya kalau perlu merayu pada kamu. Apa yang telah kamu ambil tanpa kerelaan saya tu, saya lebih perlukannya...

Untuk kembali.

Saya dah bukan diri saya tanpa dia. Pulangkan...? Tolong? Atau sememangnya saya perlu hukum kamu? Allah.

-Kedegilan.

Wednesday, December 1, 2010

ini untuk zuriat saya (juga kamu).

Assalamualaikum.

Dengan lafaz Basmalah, entah kenapa hari ni terasa ingin tuliskan pengisian yang saya dapat ketika berliqa' mentor Jumaat lepas dengan Naqibah sementara saya; Kak Ma supaya boleh jadi bahan bacaan untuk zuriat saya nanti. :)

Bakal-bakal zuriat mama (sebenarnya masih tak decide nak bahasakan diri bagaimana, he he),

ini tulisan pertama yang mama tuliskan, atas nama kalian. Makanya mama nak kisahkan tentang hadis pertama dari hadis 40, susunan Imam Nawawi dalam kitab karangannya yang diberi nama Matan Arba'in. Baca molek molek ya sayang.

عن أمِيْرِ المُؤْمِنِيْنَ أبِيْ حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الخَطَّاب رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ ا للهِ
صلى الله عليه وسلم یَقُولُ: (( إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ آَانَ تْ
هِجْرَتُهُ إِلىَ اللهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُولِهِ وَمَنْ آَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا یُصِيْبُهَا أَوِ امْرَأَ ةٍ
یَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ))

yang mana maksudnya; Daripada Amirul Mukminin Abu Hafsin 'Umar ibn al-Katthab r.a. beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan.

Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.

Rezeki terindah yang dikasi Tuhan (baca; anak-anak) untuk mama, niatkanlah segala apa pun yang kamu lakukan lillahi taala.

Kalau nanti datangnya waktu 'kuatnya keinginan dan usaha kamu untuk mencapai kejayaan' semata-mata kerana mahukan pujian atau hadiah dari mama dan papa, ketahuilah anakku sayang kalau semua usaha kamu tu akan jadi sia-sia.

I'll surely acknowledge and congratulate you for your success, my precious. Tapi redha Allah juga penting, kan? Maka niatkan lillahi taala :)

Kenapa tulisan mama yang pertama untuk kalian, mama tuliskan tentang niat?

Sebab bila kita berniat, kita berniat dari hati, kan? Dan hati tu satu 'centre' untuk semua tindakan kita. Kalau qalbun baik, maka baiklah seluruhnya. Kalau tidak, maka sebaliknya. Hati bukan liver ya sayang. Bukan juga jantung.

Hati yang ini, yang mama maksudkan ini, tak diketahui mana letaknya dalam diri kita.

Janganlah dikisahkan untuk dihias penampilan (pakai labuh-labuh supaya orang memuji), sedangkan hati dibiar terkontang kanting sendiri. Allah Taala tak melihat pada luaran kita, tapi pada hati.

Tempat yang Allah selalu pandang ini, mama harapkan zuriat mama dapat hiaskannya dengan seindah-indah perhiasan.


:)

Berzikirlah, bertasbihlah, bertahlillah, bertakbirlah, bertahmidlah, anak-anakku. Sesungguhnya mama akan sentiasa meredhakan kamu. Anak-anak mama, maaf ya, mama cuma sempat menulis sampai di sini. Nanti mama kongsikan lagi. Mama sayangkan kamu semua. ♥ ^_^

Nota kecil: Saya sayang adik-adik usrah saya. SyukurLillah, mereka dapat menerima. Err, maaf. Dah lama tak menulis. Saya tak mahu beralasan tapi sememangnya sedang sibuk dengan kuliah. Lagi-lagi sekarang dah masuk case 8, T___T

Alhamdulillah thesis sudah hampir siap, kalau tidak, lagilah tak bersentuh langsung blog ni. Moga Allah permudahkan urusan kita semua ye.

Tuesday, November 23, 2010

syauqah wardah. teringin.

Allah Rabbi aku minta izin
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Jangan biarkan cintaku untuk-Mu berkurang
Hingga membuatkanku lalai akan adanya Engkau

Allahu Rabbi aku punya pinta
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Penuhilah hatiku dengan bilangan cinta-Mu yang tidak terbatas
Biar rasaku pada-Mu tetap utuh

Allah Rabbi
Izinkan bila suatu saat aku jatuh hati
Pertemukanlah kami
Berikanlah kami kesempatan untuk lebih mendekati cinta-Mu

Allah Rabbi
Pintaku yang terakhir adalah seandainya aku jatuh hati
Jangan pernah kau palingkan wajah-Mu dariku
Anugerahkanlah aku cinta-Mu
Cinta yang tak pernah pupus oleh waktu.

Sabar, lah sayang. Tahan kan. Masa yang tinggal sudah takkan lama; sementara. Sikit saja lagi. Sikiiiiiit macam ni. Simpankan hingga tiba waktu; yang selamanya. Dan bila detik saat itu tiba, luruhkan segalanya.

Untuk dia. Dia seorang, jangan yang lain. Sembunyikan hanya untuk dia. Yang teristimewa. Awak takkan menyesal.

Kerana awak syauqah wardah yang saya sayang. *senyum*
.
.

Edisi menyelit.





Mungkin sudah sedikit terlewat untuk dikongsikan. Maaf, ya! Saya pun baru je tengok tadi ni. :) Ini untuk keluarga dan teman-teman rapat di Malaysia, juga buat kamu-kamu yang mahu melihat bagaimana suasananya merayakan Aidil Adha di perantauan.

Meriah, kan?

Monday, November 22, 2010

edisi membebel.

Berborak dengan Kak Mira, sewaktu Early Experience di Chest Department; Mostashfa El Gam'ah Mansoura, sementara nak menunggu Doctor datang.

*Isi perbualan dirahsiakan, kerana banyak bercerita tentang "masa lalu" je. Eheh.

Dipendekkan cerita, setiap yang namanya manusia, sebelum ditimpa oleh hidayah milik Tuhan, dia mesti ada "cerita" yang tersendiri dalam kamus hidupnya. Oh, betul sangat. Bukan setakat cerita, jerangkung pun ada dalam almari tu hah.

*dah monyok, dipadam. ditukar senyum, dipadam. entahkan emosi apa yang wajar ditunjukkan. Allah hai.

Yang paling diingat, kalau Kak Mira katakan; untuk kita-kita ni berada di "jalan" yang kita tengah melangkah sekarang, banyak pengorbanan kan? Awak pun mesti dah korban banyak benda... Korban perasaan, yang itu paling sakit, kan?

:')

Terima kasih, kak. Sudi mendengar budak yang seorang ni membebel macam tak ingat masa tu ada di hospital -.-" Padahal perbualan bermula dengan kak Mira meminta izin untuk membaca novel Terasing tulisan Hilal Asyraf (yang mana saya gigih angkut dari Malaysia, hehe) lebih awal daripada Sabrina.

Terus melalut entah ke mana-mana.

P/s: Dah buat 'jadual harian Nuha Muneerah sebagai Medical Student'. :) Doakan saya berjaya disiplinkan diri ikat diri di meja study, okay! Final tinggal kurang lebih dua bulan. Huh.

Friday, November 19, 2010

kata-kata yang memanah.

"Ana hendakkan akhawat yang hatinya jernih, tak pernah berisikan mana-mana ikhwah. Akhawat yang bebas dari cinta duniawi. Ana berhak dapat akhawat yang lebih baik daripada mereka yang pernah berkongsi perasaan bersama ikhwah lain, sekalipun dia sudah menyesal."

"Selama ni saya jaga hati saya daripada ada perasaan pada lelaki. Takkan lah senang-senang je jodoh saya dengan orang yang pernah bercouple, walaupun sekarang dia dah berubah. Bukan janji Allah tu, lelaki yang baik untuk perempuan yang baik?"

"Aku tak boleh terima kalau bakal pasangan aku orang yang pernah bercouple. Tak boleh! Tak kisah lah dah bertaubat ke tidak. Punyalah aku tahan diri tunggu jodoh sampai, tup tup dengan perempuan yang tak menjaga hati dan imannya pulak. Huh, tak boleh!"

- Dan entah berapa ratus lagi kata-kata seumpama ini kedengaran dan terbacakan.

Kalau yang gadis atau lelaki itu sudah menyesal dan bertaubat di atas masa lalunya, apa kamu masih takkan mahu menerima...? Masih takkan...?

Allah.
Terlalu mahal rupanya harga yang perlu dibayar untuk masa lalu yang kelam.

*sebak*

Apa kamu pernah terfikir, kalau frasa 'Lelaki baik untuk perempuan baik (dan sebaliknya)' itu, terjadi sesudah kamu melafazkan atau terikat dengan akad? Betapa berubahnya pasangan kamu itu, sesudah kamu diijab kabulkan.

Allah.

Jangan pernah kamu sisih atau hinakan mereka yang ilmu agamanya jauh bawah dari kamu. Kerana kamu tak pernah akan tahu kan, bilamana mereka akan berubah, sekali melepasi tahap keimanan yang kamu banggakan.

Menyelit: Dah terbukti. Saya memang takkan pernah layak untuk sesiapa. :) Sekian, terima kasih.

Thursday, November 18, 2010

Diari Korban.

Jujurnya, yang sedang menulis ni masih jauh untuk kenal erti pengorbanan yang sebetulnya. Apa belajar jauh dari Tanah Melayu ini, berjauhan dengan keluarga dan sahabat tersayang ini; namanya pengorbanan?

Pengorbanan rasa, pengorbanan tenaga, pengorbanan kewangan. Semua semua ini. Apa makin dekat atau makin jauh dari 'pengorbanan' yang dulu kala?
.
.

Raya Aidil Adha kedua tanpa keluarga yang menemani bersolat sunat raya berjemaah. Takbir raya tanpa alunan lagu seperti di Malaysia, entah kenapa hati jadi kurang sayu. Allahuakbar. Allahuakbar. Allahuakbar.

Abang Mu'az (yang juga ketua segala musyrif) beraksi.

Melihatkan lelaki-lelaki yang lincah 'menundukkan' binatang yang bakal dikorbankan, kami yang gadis-gadis ni jadi terfikir sesuatu.

Lelaki; yang pakaiannya tak terkena darah hasil sembelihan atau paling kurang tangannya tak memerah dek darah, dia bukan 'lelaki'.

Hah.

Sambutan Aidil Adha di Istad Gam'ah tadi... yang pentingnya makan hidangan dan bergambar. Alhamdulillah, mission accomplished! ;) Notice: Pictures were blurred on purpose yea.

Bersama adik-adik usrah saya, yang kiri Ada dan yang kanan Fida. ♥

Ukhuwwah fillah abadan abada, inshaAllah. ♥ Biiznillah, tentunya.

Menyelit: Err, kamu yang berjubah biru. Jangan bagi mata kita bertemu lagi, jangan cari saya dalam ramai walau sekali. Tolong? :( Hati saya boleh berderai kalau terusan begini.

Wednesday, November 17, 2010

Iskandariah.

Alhamdulillah, selamat be-rehlah di tanah Iskandariah untuk satu malam. Buat sahabat yang malar hijau di jiwa dan mata (hah, mesti awak kembang semacam di rumah tu kan?), terima kasih banyak sudi menerima kehadiran kami yang berempat ni.

Jazakallahu khairan jaza'. Hanya Allah yang dapat balas budi baik awak dan teman serumah sekaliannya. Sila terima kasih sayang kawan awak yang melimpah ruah ni, haha.

Kalau nak dikisahkan, perjalanan ke Alexandria yang tanpa bertemankan musyrif dari Mansoura ni memang ada berunsurkan thriller. Memang meningkatkan kandungan adrenalin dalam darah tanpa sengaja!

Dan, kandungan jaulahnya begini.
  • Korbankan tidur malam demi perjalanan seawal selesai Subuh.

  • Kenderaan yang terus hilang dari pandangan tanpa jejak didalangi kabus tebal.

  • Gadis yang ketinggalan keretapi; yang entah sejak bila meninggalkan landasan awal daripada biasa.

  • Menemukan alternatif lain untuk ke Alexandria; Peugeot, dan lelap sepanjang perjalanan tanpa menghayati pemandangan.

  • Ditipu hidup-hidup dengan pemandu teksi (berulang kali) bila sendirian, bertemankan musyrif jadi selamat.

  • Melawat King Farouq dengan tremco bertemankan dua lelaki; Ujai dan Mirwan. Terima kasih banyak untuk jasa kalian menangkap gambar kami dan juga membayar segala macam tambang tremco, teksi, tiket ke sana ke mari. Allah, jadi segan.

  • Makan tengah hari berenam, dan pulang ke rumah sahabat kesayangan untuk bersolat jama' zuhur dan asar sebelum keluar untuk ke perpustakaan Iskandariah yang terkenal dan tertua. *Jaw-dropping berlaku.

  • Akhirnya menghabiskan masa dari Maghrib membawa ke hampir tengah malam di Carrefour, menyusuri deretan kedai mewah yang melenguhkan kaki, tapi menyeronokkan hati.

  • Esok harinya, berjalan berdua menaiki tram bersama sahabat kesayangan, mereka yang lain berjalan lagi ke sana ke mari mencari barangan.

  • Tak pernah jumpa penjual tudung yang lebih 'majnun' dari budak di kedai tu, dan tak pernah ketemu pemandu teksi yang lebih biadap dari lelaki tu. Huh.

Lain waktu mungkin bakal diceritakan segala, sekarang masih sedang dalam mood berhari raya! ;D Kollu sana7 wentum b5eir, inshAllah.

Saturday, November 13, 2010

ketika dinihari.

Terbaca entah di mana... yang kalau di musim sejuk (yang bakal hampir) untuk yang di balik dunia ini, bagaikan musim bunga yang indah mekar bagi hamba Allah yang mu'min.

*tersenyum* Kerana apa?

Panjangnya malam musim sejuk, maka dia bangun dari lena yang memutuskan hubungan roh dari jasad, lalu mendirikan qiyamullail; tanda kerinduannya bermunajat pada Ilahi.

Singkatnya siang musim sejuk, maka dia menahan nafsu dari waktu pamernya matahari yang sekejap cuma, lalu berpuasa; tanda kecintaannya pada sunnah nabi.

:) Allah, terasa terngiang-ngiang bait kata-kata ini.

Oh Tuhanku
Tiada indah di malam yang hening
Melainkan dengan bermunajat kepada-Mu
Tiada indah suatu hari yang aku lalui
Kecuali dengan patuh kepada-Mu

Oh Tuhanku
Tiada indah hidup di dunia
Melainkan berzikir dan menyebut nama-Mu
Tiada indah tiba di akhirat yang abadi
Kecuali dengan keampunan-Mu

:')

Wednesday, November 10, 2010

maaf, lah. masih membebel.


Rasminya, cuti untuk Hari Raya Aidil Adha bermula hari ini selama seminggu. I could simply treat this holidays as an escapade for the preparation of 'mental war' of mid sem exam last Sunday. Walaupun lepas habis exam je semedang satu hari menghadap internet -.-"

Cadangnya cuti yang seminggu ni mahu dihabiskan dengan berjaulah ke tanah Iskandariah. *teruja. InsyaAllah, akan berjumpa dengan sahabat yang dah berkawan dengannya sejak dari darjah 4 lagi membawa ke saat ini, antara sahabat yang paling banyak pegang rahsia tentang hati saya. :')

Bie, do wait for me oke? insyaAllah tak ada aral tiba lah kami nanti. Can't wait to see you after one month we both arrived here in Egypt! ♥

Oyya, tak sempat nak bercuakan sesama rakan berdebar memikirkan apakah result yang bakal diterima, Isnin dah tertampal resultnya berdekatan dengan Syu'un Tullab. Pergh, dah maju hangpa (egyptian) semua naa? Heh.

Tuhan, takdirMu kali ini aku terima dengan berlapang dada.
.
.
Jadi terfikir tiba-tiba. Kenapa, kadang-kadang, orang yang paling kita sayang, adalah orang yang paling susah untuk disayang?

Apa mungkin kerana dia tahu kita sayangkan dia, makanya dia tak perlu khuatir untuk lakukan apa-apa? Kerana dia tahu kalau adanya kesalahan dia, walau seteruk mana, walau sehebat mana, kita tetap akan memaafkan? Hanya kerana dia tahu kita teramat sayangkan dia? Begitu?

Aku jadi hampir hilang bahasa mahu 'membahasakan' makhluk Tuhan yang seorang ini.
.
.
Sebetulnya, bila seseorang itu dah terkena, dia akan belajar dari kesilapan lalu, kan? Kalau seseorang itu tergelincir teruk di lantai yang licin, lain kalinya, bila ternampak sisaan air di lantai, dia akan lebih berhati-hati untuk memijak, kan? Bilamana seseorang itu ditipu dengan hebatnya, lain waktu, dia tidak akan bulat-bulat terus percaya, kan?

Siapa saja yang membiarkan sesuatu yang buruk berlaku pada dirinya dua kali...? Makanya, saya mohon pada kamu, jantung hati saya; bacakan ini berulang kali dan moga Allah lindungi kita semua dari yang namanya putus asa dan alpa.

Monday, November 8, 2010

melepaskan yang terbeban. (membebel)

Sedang cuba untuk 'bernafas'. :)

Seminggu yang menyesakkan dada. Seminggu terperap dalam rumah tak melihat cahaya kecuali dari lampu kalimantang (?), dan seminggu berhadapan dengan nota-nota kuliah sepenuh masa. Serius study sampai sesak nafas, lemas dan rasa nak throw up. Literally.

Patutlah bila bagi nota je senior kata: Hah, belajarlah sampai muntah. I never thought that the feeling would somehow happened to be true T____T

Seminggu study leave diberi, semata untuk midsem exam yang masanya cuma 1 jam, 1 kertas. Hoh, memang terbaik. Dan natijahnya, saya serahkan pada Dia yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hambanya yang seorang ini.

Makanya, kalau ditakdirkan keputusan tak sebaik yang diharapkan (nauzzubillah minzalik), saya perlu redha dengan takdir Tuhan, kan? Sedang saya tahu sejauh mana cintanya Allah Taala kepada hamba-hambaNya.

Tuhan tak sekali-kali menciptakan manusia untuk diazab, tetapi Dia menciptakan kita dengan tanganNya, kemudian memuliakan kita di atas seluruh makhluk dengan memasukkan kita ke dalam syurga; negeri yang abadi.

Apatah lagi setiap takdir yang diatur Tuhan merupakan langkah yang dipersiapkanNya untuk kita menuju ke sana.

Makanya, kalau adanya terjadi takdir yang menyakitkan dan musibah yang melanda, ketahuilah kalau semua itu hanya 'alat' yang Allah gunakan untuk memperingat para hambaNya akan hakikat adanya mereka di dunia; yang kalau dunia ini bukanlah tempat tinggal kita.

Dunia adalah negeri ujian. Segeralah kembali kepadaNya, sebelum kita hilang kesempatan... Bukankah Allah Taala telah berfirman;

"...Dan Kami timpakan kepada mereka azab supaya mereka kembali (ke jalan yang benar)." -Surah az-Zukhruf: 48.

"Dan sesungguhnya Kami merasakan kepada mereka sebahagian azab yang dekat (di dunia) sebelum azab yang lebih besar (di akhirat), mudah-mudahan mereka kembali (ke jalan yang benar)." -Surah as-Sajdah: 21.

Moga kalau saya 'hilang' daripada jalan menuju Cinta, saya akan bersegera untuk kembali padaNya. Tanpa henti.

Faiza 'azamta fatawakkal 'alallah, innallaha yuhibbul mutawakkilin. ilalliqa', insyaAllah. :)

Sisipan kecil: Duhai hati yang seringkali berbolak balik, janganlah adanya kamu terkorban dengan dunia. Sesungguhnya hidup hati sebenarnya untuk mencari mati yang sempurna.

Friday, November 5, 2010

Ini untuk kita.

Yang jiwanya sedang lagi kacau, yang rasanya sedang ranap, yang hatinya lagi sedang berantakan. Ya, ini untuk kita. Moga kamu turut dapat merasa, betapa 'runtuh'nya gadis ini untuk terus berlari di sini.


Oraklah senyuman,
Biar betapa lelah longlai jasad terasa,
Biar betapa jemari menggigil kencang,
Biar betapa nafas menderu sesak mengah,
Biar betapa hati jadi jerih dalam pedih,
Biar betapa mata lemah deras berkaca.
Tetaplah kau ukirkan,
Seadanya apa senyuman,
Agar sembunyi seketika segala gundah resah,
Di kala dada terasa bagai mahu pecah.


" Kuat, lah sayang. Bertahan. "

" Walau betapa keruh air di hulu, mungkin juga akan jernih di muara. "

" If you can't run, walk. If you can't walk, crawl. You glide, you hop, you roll, whatever it takes. You can't stop. By all means, you just have to keep moving! "

*lagi sedang memujuk*

Baik. Baik. Sedang gigih menampal luka-luka lah ni. Saya takkan putus harapan biarpun terpadam semua lilin cinta, iman dan damai dalam dunia. Lilin yang satu ini, saya akan jaga sehabis nyawa.

Saturday, October 30, 2010

kali ini bila belajar,

... saya mahu belajar kerana ilmu untuk masa depan, bukan hanya sekadar bagi lulus peperiksaan. insyaAllah.

Biar ilmu terus melekat jangan tanggal-tanggal. I desperately want to know all the knowledges by heart.

:)

Kata-kata semangat hari ini: Study Lillahi Taala, semua untuk diri sendiri, umi dan abah takkan dilupa sekali-kali.

P/s: Dua hari tak online tak rasa kehilangan. Pelik. Boleh rupanya hidup tanpa internet walaupun wayarnya dicampak cuma ke tepi tingkap bilik. Ohoh. Sedang mencuri masa cover Pathology of Anemia sebenarnya. ilal liqa', biiznillah.

Assalamualaikum.

Monday, October 25, 2010

kita yang jadi segan.

Sekarang, kalau ditanya kenapa makin jarang menulis setiap hari... jawapannya saya makin sibuk dengan urusan dunia. Serius, dah makin sibuk nak mengejar masa menyiapkan urusan duniawi. Sibuk sibuk pun, tidur tetap pukul 10malam jugak -.-"

I do intend to start staying up late to revise the anatomy and tons of lectures, tapi jarum jam tak sempat nak strike 12am lagi dah mengagau mencari katil di belakang ni. So how? T__T Nasib baik bekalan Nescafe 3 in 1 untuk study week sekotak kat atas meja tu hah.

Alhamdulillah jadual kuliah untuk Semester 3 ni tak sepadat sewaktu di Semester 1 dan 2. Siap ada cuti dua hari lagi Khamis dan Jumaat *senyum lebar. So yang sibuk tu tang mana ye? You may ask.

Entahlah. Namanya pun urusan dunia... :( Cumanya, diharap urusan dunia ni dapat menjadi bekalan untuk saya di akhirat nanti, insyaAllah. Kalau tak banyak pun, sedikit pun jadi lah. Masih sedar kalau tahap kelayakan aku tu di mana. Heh.
.
.
Allah did not promise that life would be easy. But He did promise to always be by your side, in every step of your life.
:') Dia tak pernah tak bagi kita segan padaNya, kan?

Malam tadi, dengar Penawar Hati alunan Hijjaz kalau tak salah. Katanya lebih kurang begini. Anas R.A. mengkhabarkan bahawa, beliau pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda, bahawa Allah telah berfirman, maksudnya;
Hai Bani Adam, selama engkau berdoa dan berharap kepadaKu, Aku ampunkan bagimu, apa yang telah terjadi daripada kamu, dan tidak Aku hiraukan betapa banyaknya.

Hai Bani Adam, andaikan dosamu memuncak ke langit, kemudian engkau meminta ampun kepadaKu, Aku ampunkan bagimu, dan tidak Aku hiraukan betapa banyaknya.

Hai Bani Adam, seandainya engkau datang kepadaKu dengan membawa dosa sepenuh bumi, asalkan engkau tidak menyekutukan Aku dengan sesuatu pun, nescaya Aku isi semua itu... dengan pengampunan.
Allah, Allah, Allah. :'( Sampai begini sekali sifat ar-Rahman Allah Taala, kan? :')
.
.

Oh. Rata-ratanya sekarang ni semua sedang menghidap penyakit examinitis. Betul tak? Yang di sini tak kurang juga. Err, kamu tanyakan tentang symptoms dan etiology? Hepp, ingat ini case PBL ke nak buat objektif segala?

Symptoms: Lack of sleep, migraine, depression, tend to be near books or library, tailing doctors and professors, tons of papers and notes on study table, nervousness, lack of apetite (sebahagiannya).

Etiology: Pressure from parents or oneself, determination to succeed, self-satisfaction, fear of failure, last minute of study, and etcetra.

:p Boleh pulak dibuat main, yeeee?

Okay, lah. Sengaja hilangkan tekanan sebelum kembali bergelumang dengan nota kuliah dan objective case sekaliannya. Yang beberapa minggu akan datang ni, mungkin akan lebih menyepi.

Err, tak berani nak janji sebab selalunya kata-kata memang akan memakan diri. Macam kena sumpah ke apetah. -.-" Makanya, kalau saya punya kesedaran yang amat tinggi, blog ni akan bersarang seminggu dua. Kalau ada yang betul-betul saya perlu tuliskan, maka ada lah nanti. InsyaAllah, insyaAllah.

:)

Selamat ya sesiapa yang se-batch Semester 3 ni! Bittaufiq wannajah, biiznillah. Bismillahi tawakkaltu alAllah.

Thursday, October 21, 2010

Cinta di antara Benua Asia.

malam terakhir bermesra bersama, sebelum saya berangkat esoknya ke Mesir :'(

Sebenarnya nak letak 'Cinta antara Benua' saja tapi memandangkan semua pun dalam Benua Asia, maka terpaksalah jadi kurang dramatik sikit.

Yang paling kiri di Asia Tenggara (bahasa mudahnya Malaysia), yang tengah di Asia Selatan (kata lainnya India) dan yang paling kanan, di Asia Barat (kamu tahu saya di mana, hehe).

Okay sekarang semua pun tahu bila adanya tulisan ini, maknanya saya sedang merindukan dua makhluk indah ciptaan Allah Taala ni, T___T Rindu yang sudah menggunung dan tak mahu surut-surut.

Bayangkan, tiga bulan cuti di Malaysia, muka-muka ni lah yang saya mengadap saban hari. Ke mana-mana pun kalau tak berdua, mesti bertiga, ataupun beramai bersama. Salah seorang mesti ada.

Yang menculik saya keluar dari rumah pertama kali sejak balik ke tanah air pun, wajah ini juga. Yang setiap kali keluar, akan mengajak saya bersantap di Secret Recipe, wajah ini juga. Yang banyak berbual dengan saya tentang perasaan cinta pada Ilahi, wajah ini juga.

Mana mungkin hati ni tak cinta dengan mereka, :')

F, rindu kamu habibi. Seeing you smiling in those pictures of yours, I felt relieved, knowing that you're doing great. Keep that energy flowing, and I assure you that you'll be fine without us by your side.

Bila awak kata susah nak istiqamah tanpa ada kita di sebelah awak, kita rasa betul sangat sebab kita rasa yang sama. Tiba-tiba jadi payah. Mungkin sebab dah biasa ada awak ingatkan kita tentang sifat ar-Rahman Allah Taala. :')

Or maybe simply because you're my strength to survive, and one of the reasons for me to stand tall and still. I miss our chat in my room, I miss the moment when you showed me tons of video lectures by Imams & Sheikhs, I miss when we slept at Masjid Negeri; waiting to perform the Qiyamullail during Ramadhan.

I miss everything that involves you!

Q, please take good care of yourself. :) And your heart too. I don't wanna see you shattered into pieces. But if that ever happens (mintak jauhkan sangat ya Rabbi), we'll lend our shoulders and definitely our hands without hesitation, dear!

Bahibbukum ya sadiqati. ♥

P/s: You know you love me, teeheehee xxx Okay perasannya saya T___T

Tuesday, October 19, 2010

I stand tall and still.

Bismillahirrahmanirrahim.

Rasanya sekarang aku dah boleh khabarkan pada hati-hati yang punya rasa ingin tahu tentang lamaran tempoh hari. Maaf, ya. Biar kamu menyangka sendiri sendiri :( Cumanya aku tak mahu mencanang berkompang bagai bila bendanya belum pasti.

Aku dah ditegur secara halus oleh Allah Taala yang kalau perancangan Allah tu melangkaui perancangan manusia.

Entah berapa banyak kali kan, kita mencanang kononnya hendak bertunang, menikah dan sebagainya, dipapar sana dan sini, tapi akhirnya... tak menjadi. Untuk itu, aku ambil langkah selamat. Mana lah tahu, hati yang sering dibolak balik ni berubah keinginan.

Kan haru tu.

Tapi alhamdulillah, segala pujian untuk Dia yang menciptakan segala, aku tetap dengan keputusan yang satu ni. Aih, lega bila semuanya dah bermula. InsyaAllah takkan menoleh ke belakang lagi.

Hmm, insyaAllah... gadis yang kamu sedang baca tulisannya ini akan menjadi mentor usrah buat adik-adik di tahun satu. Hee. Satu tanggungjawab yang besar, dan tak mudah, aku tahu. Tapi akan dicuba sedaya upaya. Dengan izin Dia, tentunya. :)

Aku antara orang yang sekarang ni merindukan halaqah dan mengimpikan kalau bakal jodoh dalam kalangan mereka yang menerima kasih tarbiyyah dari Ilahi. Aduh, tinggi pulak rasanya angan ni. Huk, (yang ini tiru kakak :p).

Semoga Allah redha dengan niat untuk membimbing adik-adik usrah dan dalam masa yang sama, untuk memperbaik diri sendiri. InsyaAllah insyaAllah.

Terima kasih, Tuhan. Kerana memberi hambaMu ini peluang untuk menyambung tugas Rasulku. :') insyaAllah aku takkan sia-siakan jalan yang Allah buka untuk menujuNya ni.

Doa kan? *muka berharap paling comel sampai kamu tak boleh bayangkan.

P/s: Middle semester exam tinggal kurang dari tiga minggu. Aduh. Tolong fokus untuk study ya sayang! ♥ Untuk yang kali ini, aku tak mahu lagi hempaskan harapan abah dan umi. :) If I succeed, kejayaan tu untuk abah dan umi tahuuu, he he.

Monday, October 18, 2010

Aamir El Deen.

Assalamualaikum.

Entah kenapa kali ni terasa macam nak kenalkan kamu pada seseorang, dengan spesifikasi, bukan secara rambang.

Aamir El Deen saya. Okay, bekas. Heh.
*Macam kena pangkah ‘saya’ tu tapi biarlah. Untuk kali terakhir, izinkan saya ya?

Pernah tak... kamu jadi suka pada seseorang tanpa lihat wajah dia, tanpa kenal dia luar dalam, tanpa tahu asalnya dia dari mana, perangainya semacam apa? Paling tragis, kamu jatuh suka pada dia, yang entah siapa-siapa.

Okay senang kata kamu jatuh hati secara dalam maya. Hah. Siapa pernah, pergi mengaku diam-diam dalam hati,cuma jangan tipu diri sendiri. :)

Aamir El Deen ini, aku sukakan dia kerana agama yang ada padanya. Kerana cara dia tunjukkan sekeping hati miliknya, melalui mainan tulisan kata-kata yang penuh hikmah dan fikrah Tuhan. Sungguh, dia tak perlu untuk buka mulut untuk buat para gadis menyimpan rasa.

Dan aku gelarkan dia Putera Agama. Aamir El Deen.

Dia bukan anak Pak Imam. Dia tak berkopiah, bersongkok setiap masa. Dia masih kurang di sana dan sini (seperti aku) tapi aku tahu dia sedang mencuba, sedaya upaya. Sehabis azam, tekad dan keringat.

Dan aku mendoakan dari jauh untuk dia, :)

Serius, aku tak pernah mahu untuk dia kenal siapa aku. Kalau boleh, biar jangan dia tahu langsung kalau wujud seorang gadis bernama Nuha Muneerah ini. Biar aku diam-diam saja menulis rahsia hati.

Dan aku sendiri tak mahu kenal dia lebih dalam. Tak senang. Berjerih aku menahan diri. Aku mahu dia jadi lelaki misteri yang cukup lah menemani aku dengan tulisannya. Aku tak mahu tahu macam mana rupanya, dan maklumat lainnya.

Kerana untuk pertama kali, aku jatuh suka pada seseorang kerana agamanya... *senyum simpul.

Cukuplah untuk awak tahu, kalau saya sedang mencuba untuk tak mahu kenal awak. Yang kali ini, kalau awak jodoh saya, saya serahkan pada Tuhan.

:)
Antara kata-kata yang aku pernah nukilkan untuk dia.

Kita cuma merancang dan berharap, kan? Dia akhirnya tahu kalau wujudnya gadis yang sedang menulis ini di sini. Dan kalaulah kalian tahu saat itu tahap tak tentu arah aku skala berapa... *menggigil*

Dan pada saat aku menulis ini, aku sudah tidak mengharapkan apa-apa dari Aamir El Deen tu. Sudah tak terlalu punya rasa pada dia. Dan beruntunglah kamu yang akan menetap di hatinya.

Pertamanya, aku sedar kalau aku tu seorang gadis yang takkan pernah layak untuk sesiapa. :) Kedua, dengarnya ada gadis yang hebat sedang diusahakannya. Merancang untuk menikah, barangkali. Dan aku, ikut bertepuk tangan meski hati...

*senyuman yang paling sukar untuk aku ukir.

Oh, aku tak apa-apa. :) Dia juga akan baca tulisan ini, tapi dia takkan pernah tahu kalau yang aku sedang katakan ini, tentang dia. InsyaAllah.

Aamir El Deen, saya doakan yang baik-baik untuk kamu. Teruskan berjuang, saya titipkan layangan dari tepian, kerana yang menyokong kamu dari belakang tu, ada gadis lain insyaAllah.

:)

Wednesday, October 13, 2010

penjaga pelindung kami.

Terrified. Disgusted. Pissed off.

All the feelings which I'm referring to the incident happened to me this morning. :'( Astarghfirullah hal'azim... There's nothing much to say except I have to be extra careful when stepping outside the verandah.

Or, I can simply never step outside the verandah again. Ever. Yes, that will do. And ouh, I should never hang my clothes during the day again. Everything should be done at night.

Allah. I plead Your mercy for whatever You've planned ahead of me.

And to you, the one whom flashed, seriously, I could have said YOU SHOULD HAVE NEVER BEEN BORN, but then again, I choose to disregard you.

Literally disregard you.

Untuk housemates kesayangan sekaliannya, tolong hati-hati ya. :( Takut dan risau ni. Dia tahu mana rumah kita.... Allah, cukuplah Kau sebagai pelindung kami, penjaga kami.

Kami berlindung padaMu, dari segala kejahatan di langit dan di bumi, ya Ilahi.

Tuesday, October 12, 2010

keajaiban milik Ilahi.

Tadi, selepas bersolat Maghrib, aku capai al Quran dari side table macam biasa, dan buka muka surat yang ditanda. Aih, terubat rindu pada kalam milik Ilahi, *senyum nipis. Baca dan baca, aku makin tenggelam dengan keindahannya.

Dan tiba-tiba jadi tergerak untuk membaca terjemahan ayat yang sedang aku alunkan. Entah kenapa rasa terkedu sekejap. Seolah-olah Allah sedang betul-betul menegur dengan lembut, hambaNya yang masih hina ni.

:')
.
.
(Allah) berfirman, "Maka turunlah kamu darinya (syurga); kerana kamu tidak sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya. Keluarlah! Sesungguhnya kamu termasuk makhluk yang hina."

(Iblis) menjawab, "Berilah aku penangguhan waktu, sampai hari mereka dibangkitkan."

(Allah) berfirman, "Benar, kamu termasuk yang diberi penangguhan waktu."

(Iblis) menjawab, "Kerana Engkau telah menyesatkan aku, pasti aku akan selalu menghalangi mereka dari jalan-Mu yang lurus, kemudian pasti aku akan mendatangi mereka dari depan, dari belakang, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur."

(Allah) berfirman, "Keluarlah kamu dari sana (syurga) dalam keadaan terhina dan terusir! Sesungguhnya barangsiapa antara mereka ada yang mengikutimu, pasti akan Aku isi neraka Jahanam dengan kamu semua."

-Surah al-A'raf, ayat 13-18.

Allah.

Sesungguhnya Kau
memang Maha Mengetahui akan apa yang tersembunyi di dalam diri ini, kan? Jauh ke dalam. Aku tahu Kau sentiasa mengetahui, ya Khaliqi.

Aku tahu, tapi hambaMu ini tetap masih begini.
Allah.
Aku rindukan Kamu.

P/s: Maaf, aku tahu aku tak layak untuk sisipkan apa-apa.